BUDIDAYA IKAN NILA

Budidaya Ikan Nila - Peluang agribisnis perikanan kini banyak diburu masyarakat. Dari banyaknya komoditas perikanan di Indonesia, ikan nila dapat dikatakan memiliki prospek yang sangat besar. Sejak diperkenalkan tahun 1970, ikan nila terus berkembang dan semakin populer di masyarakat. Bahkan kepopulerannya dapat mengalahkan jenis ikan lain yang telah lebih dulu diperkenalkan di Indonesia.

BUDIDAYA IKAN NILA GIFT

Untuk memenuhi kebutuhan ikan nila, baik kebutuhan benih maupun konsumsi, diperlukan pola pengembangan yang betul-betul terarah. Pola pengembangan tersebut meliputi beberapa subsistem budidaya dari hulu sampai hilir. Hal ini ditujukan untuk mengurangi dampak negatif agar dapat dicapai target produksi optimal. Untuk itu diperlukan cara paling tepat guna mengatasi permasalahan budidaya saat ini, seperti :
  1. Sulitnya mendapatkan induk ikan nila merupakan masalah utama dalam kegiatan budidaya. Kondisi ini mengakibatkan jumlah benih ikan nila berkualitas tidak terpenuhi.
  2. Penyebaran ikan nila berkualitas tinggi harus diawasi dengan ketat agar tidak tercampur dengan ikan nila lain sehingga berpotensi menurunkan kualitas benih nila.
  3. Dalam menciptakan sistem budidaya, perlu dibuat pola produksi yang terarah sesuai konsep agribisnis. Untuk itu diperlukan spesifikasi budidaya mulai dari tahap pembenihan sampai pembesaran ikan nila.

Budidaya Subsistem Pembenihan

Peternak ikan nila pada subsistem ini memulai usaha dari pemeliharaan induk nila sampai menghasilkan benih tunggal kelamin jantan (monosex) berukuran 3-5 cm. Tujuan menghasilkan benih monosex dikarenakan pada proses budidaya, perkembangan nila jantan dan nila betina lebih cepat nila jantan. Peternak nila pada subsistem ini harus betul-betul mampu menjaga kondisi dan kualitas induk ikan nila yang diberikan.

Budidaya Subsistem Pendederan

Peternak ikan nila pada subsistem ini memulai usaha dari pemeliharaan benih ikan nila berukuran 3-5 cm sampai mencapai ukuran 8–10 cm atau 15–20 gr. Tanggung jawab pendeder adalah menjaga agar benih ikan berkualitas tinggi yang dihasilkan dari budidaya subsistem pembenihan tidak tercampur dengan ikan nila lain.

Budidaya Subsistem Pembesaran

Pembudidaya ikan nila pada subsistem ini memulai usaha dari pemeliharaan benih nila ukuran 8 – 10 cm sampai mencapai ukuran konsumsi, baik ukuran ikan konsumsi untuk pasar lokal, 200-250 gr, maupun ukuran ikan nila konsumsi untuk ekspor, di atas 500 gram.

Budidaya Subsistem Pengolahan Hasil dan Pemasaran Ikan Nila

Peternak nila pada subsistem ini mengolah hasil subsistem pembesaran mulai dari seleksi ukuran, pemfilletan, pengepakan, penyimpanan, dan pemasaran.

Budidaya Subsistem Penunjang

Pembudidaya nila pada subsistem ini menyediakan sarana dan prasarana produksi yang dibutuhkan keempat subsistem di atas, baik memproduksi sarana dan prasarana produksi tersebut maupun sebagai penyalur.

MENGENAL IKAN NILA GIFT

Morfologi

Dilihat dari samping tubuh ikan nila gift memanjang dengan perbandingan panjang dan tinggi kurang lebih 2 : 1. Sementara perbandingan tinggi dan lebar kurang lebih 4 : 1. Ini menunjukan bahwa tubuh nila gift lebih tebal dibanding nila lokal. Tanda lainnya adalah warna tubuhnya hitam agak keputihan, bagian bawah tutup insang berwarna putih. Sisik ikan nila gift besar, kasar, dan tersusun rapi. Sepertiga sisik bagian belakan menutupi sisik bagian depan. Tubuhnya memiliki garis linea lateralis yang terputus antara bagian atas dan bawahnya. Linea lateralis bagian atas pada nila gift berbentuk memanjang mulai dari tutup insang hingga belakang sirip punggung.
Sementara linea lateralis bagian bawah memanjang mulai dari bagian bawah sirip punggung hingga pangkal sirip ekor. Ukuran kepalanya relatirf kecil dengan mulut berada di ujung kepala. Mata ikan nila gift besar. Ikan nila gift memiliki lima buah sirip, yaitu sirip punggung (dorsal fin), sirip dada (pectoral fin), sirip perut (venteral fin), sirip anus (anal fin) dan sirip ekor (caudal fin). Sirip punggung memanjang mulai dari bagian atas tutup insang sampai bagian atas sirip ekor. Sirip dada dan sirip perut masing-masing ada sepasang berukuran kecil. Sirip anus hanya ada satu dengan bentuk memanjang. Sirip ekor hanya ada satu dengan bentuk membulat.

Syarat Hidup

Ikan nila gift sangat toleran terhadap lingkungan hidupnya baik suhu, pH, maupun kadar garam. Itulah sebabnya nila gift dapat dibudidayakan di berbagai lingkungan, baik air tawar maupun air payau, atau baik di dataran rendah maupun dataran tinggi. Nila gift hidup pada kisaran suhu 14–38°C. Namun suhu optimal untuk perkembangan berkisar 25–30°C. Ikan nila gift juga sangat toleran terhadap derajat keasaman, yaitu pada kisaran pH air 5–11. pH optimal untuk perkembangan ikan nila gift adalah 7–8. Dengan proses adaptasi secara bertahap, ikan ini mampu hidup pada kadar garam 0–29 permil.

Kebiasaan Hidup

Ditinjau dari kebiasaan makannya, ikan nila gift tergolong ikan omnivora, yaitu pemakan segala. Hal ini sangat menguntungkan peternak nila karena mudah mencari pakan. Jenis makanan yang dibutuhkan tergantung umur ikan nila. Pada stadia larva makanan utamanya adalah alga bersel tunggal, seperti Crustacea kecil dan benthos. Setelah mencapai ukuran benih, nila gift lebih menyukai zooplanton , seperti Rotifera sp., Moina sp., dan Daphnia sp. Namun tidak jarang benih nila makan alga yang menempel pada bak. Bila dipelihara secara intensif di kolam atau karamba, benih ikan nila gift dapat diberi pakan tambahan dalam bentuk tepung dengan kandungan protein 25%.
Bila ditinjau dari kebiasaan berkembang biak, ikan nila gift bukan tergolong ikan musiman, karena mampu berkembang biak sepanjang tahun. Frekuensi pemijahan lebih banyak terjadi pada musim hujan dengan selang waktu 6–8 minggu. Namun dengan pemberian pakan cukup, selang waktu pemijahan ikan nila gift bisa lebih pendek, yaitu 4 minggu. Proses pemijahan hanya dimulai dengan pembuatan sarang oleh induk nila jantan dan pembuahan telur. Sarang berupa lekukan di dasar kolam dengan diameter tergantung panjang tubuhnya. Biasanya diameter sarang berkisar 1,5–2 kali panjang tubuhnya dengan kedalaman 5–10 cm. Setelah pembuatan sarang dilanjutkan proses pemijahan yang berlangsung 50-60 detik dan dikeluarkan sebanyak 20-30 telur. Peristiwa ini berlangsung berkali-kali selama 20-60 menit dengan pasangan yang sama. Seekor induk ikan betina dengan berat 600 gr 2.000-3.000 telur dan dapat menetas sebanyak 800 – 1600 butir. Telur berdiameter 2,5 2,8 mm, berwarna kuning dan tenggelam tetapi tidak menempel. Ikan ini tergolong jenis mouth breeder, yaitu mengerami telur dalam mulutnya. Pengeraman ini dilakukan oleh induk ikan betina sejak dibuahi sampai menetas, yaitu selama 6-8 hari. Larva berukuran 4- 6 mm akan diasuh oleh induk betina di pinggir kolam. Bila ada bahaya induk ikan betina akan menyedot anaknya dan menyimpan dalam mulut. Larva yang sudah kuat berenang berukuran 8-12 mm dan memiliki sifat menggerombol. Dalam perkembangbiakannya nila gift bersifat poligami, yaitu satu induk jantan dapat mengawini beberapa induk betina. Induk ikan jantan yang sudah pernah memijah dapat mencari pasangannya yang lain. Tanda induk nila jantan sudah siap memijah adalah tubuhnya tampak bercahaya dan bersifat agresif.

PEMBENIHAN IKAN NILA

Benih ikan merupakan faktor terpenting untuk mencapai keberhasilan budidaya nila. Oleh sebab itu benih ikan nila harus tersedia dalam jumlah cukup serta berkualitas tinggi. Pembenihan nila dapat dilakukan dengan menggunakan teknologi sederhana sampai intensif.

Penyiapan Induk Ikan Nila

Keberhasilan usaha budidaya subsektor pembenihan nila sangat dipengaruhi oleh keadaan dan kualitas induk ikan nila. Oleh sebab itu induk nila yang digunakan harus diperoleh dari instansi perikanan atau pihak lain yang ditunjuk sebagai penyedia induk. Hal ini harus dilakukan agar keaslian dan kemurnian genetik ikan nila dapat dipertahankan.
Ciri-ciri fisik induk nila jantan serta betina berkulitas baik adalah sehat, bentuk normal, tahan terhadap serangan penyakit dan perubahan lingkungan, sisik besar tertata rapi, kepala relatif lebih kecil, badan tebal, gerakan lincah, serta merespon baik terhadap pakan tambahan.
Nila gift mulai dipijahkan setelah berumur 5-6 bulan. Selang waktu pemijahan berkisar 3-6 minggu. Masa produktif gift sebagai induk berkisar antara 1,5-2 tahun. Bila ikan nila gift sudah berumur dua tahun, induk nila gift harus segera diganti. Biasanya induk dengan umur lebih dari dua tahun sudah tidak produktif lagi. Bila tetap dipijahkan kualitas benih ikan nila akan menurun.
Sebelum dipijahkan induk nila jantan dan betina harus dipisahkan. Tujuannya adalah untuk mendapatkan telur berkualitas baik, memudahkan penyeleksian induk yang sudah dan belum memijah serta menghindarkan terjadinya pemijahan liar. Pakan tambahan diberikan sebanyak 3% dari bobot total.

Pembenihan Sistem Ekstensif

Kolam pemijahan dibuat dengan bentuk persegi panjang. Dasar kolam terdiri dari tiga bagian, yaitu pelataran, kemalir, dan kobakan. Kobakan dibuat untuk memisahkan benih dengan induk nila. Kobakan dibuat dua buah, satu untuk penampungan induk nila yang terletak di dekat pintu pengeluaran, dan satu untuk penampungan benih ikan nila yang dibuat di depan kobakan penampungan induk. Kobakan penampungan induk ikan nila dibuat dengan kedalaman 4 cm panjang dan lebar disesuaikan dengan jumlah induk ikan nila yang dipelihara. Sementara kobakan untuk penampungan benih ikan dibuat dengan kedalaman 15 cm.
Pemupukan perlu dilakukan dengan dosis 300-400 g/m2 menggunakan pupuk kandang yang telah difermentasi. Pemupukan kolam bertujuan untuk menyediakan pakan alami larva ikan yang sudah menetas, sehingga akan diperoleh benih nila yang berkualitas baik. Kolam pemijahan diairi hingga mencapai ketinggian air 30-40 cm. Penebaran induk ikan nila dilakukan dengan perbandingan 1 ekor jantan dan 3 ekor betina dengan kapadatan 1 ekor/m2. Pakan tambahan harus mengandung protein minimal 25% dan diberikan sebanyak 3% bobot induk nila setiap hari.
Panen nila dilakukan saat benih ikan masih kecil yaitu benih berukuran 8-12 mm atau benih berukuran 2-3 cm dengan cara menyurutkan air perlahan hingga mencapai ketinggian tertentu. Biasanya induk nila akan masuk kemalir lalu tertampung dalam kobakan. Sementara larva nila akan mencari aliran air baru dan naik melalui kemalir kemudian larva akan tertampung dalam kobakan penampungan benih. Benih ikan nila yang sudah tertampung dalam kobakan bisa diambil dengan hati-hati menggunakan jaring halus dan ditampung dalam hapa yang sudah disiapkan. Seleksi benih nila dilakukan dengan menggunakan ayakan yang diberi lubang sesuai dengan ukuran yang dikehendaki. Benih ikan berukuran lebih kecil akan keluar melalui lobang tersebut.
Larva nila belum bisa langsung dibudidayakan dalam kolam pendederan, tetapi terlebih dahulu harus dipelihara dalam kolam pemeliharaan benih selama 3-4 minggu hingga benih nila mencapai ukuran 3-5 cm. Kolam pemeliharaan benih ikan nila harus dipersiapkan 5-7 hari sebelum panen larva. Pemupukan pada kolam pemeliharaan benih ikan juga perlu dilakukan dengan dosis 300-400 g/m2. Penebaran dilakukan pada hari yang sama saat panen larva nila dengan padat penebaran 150-250 ekor/m2. Pemberian pakan tambahan menggunakan tepung pelet dengan kandungan protein minimal 25%. Untuk 100.000 ekor larva nila pemberian pakan per hari pada minggu I sebanyak 1 kg, minggu II sebanyak 1,5-2,5 kg, minggu III sebanyak 3-4 kg, minggu IV sebanyak 4,5-5,5 kg. Debit air yang masuk ke dalam kolam sebanyak 1-2 liter/detik.

PENDEDERAN IKAN NILA

Pendederan nila dilakukan selama 6-8 minggu hingga benih ikan mencapai ukuran 8-10 cm atau 15-20 gram. Agar pemeliharaan berhasil dengan baik, ada beberapa faktor yang harus diperhatikan antara lain tempat pemeliharaan, ukuran benih, padat penebaran dan lama pemeliharaan. Tempat pemeliharaan sebaiknya dilakukan di persawahan dan harus dipersiapkan sebaik-baiknya, meliputi penggaruan, pemupukan, perbaikan pematang dll. Ukuran benih ikan nila harus seragam, hal ini dimaksudkan untuk menghindari persaingan perebutan makanan. Padat penebaran harus disesuaikan dengan ukuran saat panen. Jangan sampai kolam terlalu padat saat benihnila mulai tumbuh berukuran lebih besar. Lama pemeliharaan tergantung pada permintaan ukuran benih ikan setelah panen.
Penebaran benih nila dilakukan saat suhu masih rendah. Penebaran benih berukuran 3-5 cm dengan padat penebaran 2-50 ekor/m2. Pemberian pakan tambahan perlu dilakukan dengan menggunakan tepung pellet berkadar protein minimal 25%. Dosis pemberiannya 3-5% dari berat total perhari. Pengontrolan harus dilakukan terutama untuk mengantisipasi kebocoran kolam. Benih nila sangat suka mengikuti arus air, sehingga apabila terjadi kebocoran, bisa dipastikan banyak benih ikan yang hilang.

PEMBESARAN IKAN NILA

Pembesaran di Kolam

Pada dasarnya budidaya tahap pembesaran di kolam sama dengan budidaya tahap pendederan. Perbedaannya pada ukuran benih, padat penebaran, dan masa pemeliharaannya.
Penebaran dilakukan dengan menggunakan benih nila berukuran 8-10 cm atau 15-20 gr dengan padat penebaran 10-15 ekor/m2. Pakan tambahan mutlak diberikan setiap hari menggunakan pellet dengan ukuran disesuaikan pertumbuhan ikan nila. Pakan tambahan diberikan sebanyak 3-4% dari berat toral dengan kandungan protein minimal 25%. Masa pemeliharaan disesuaikan dengan permintaan pasar untuk ukuran ikan konsumsi. Masa pemeliharaan budidaya tahap pembesaran nila bisa mencapai 4-6 bulan. Bila kondisi selama budidaya baik, tingkat keberhasilan budidaya pembesaran ikan nila bisa mencapai 85%.

44 comments:

  1. Salam...
    Terima kasih informasinya

    ReplyDelete
    Replies
    1. terima kasih juga atas kunjungannya di budidaya ikan nila

      Delete
  2. makasih ya, semoga ikan dikolam ane jadi lebih cepat banyak atas sarannya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga saja demikian, sukses untuk budidaya ikan nila

      Delete
  3. seep thanks infonya ...
    sangat menarik
    semoga sukses selalu gan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih juga atas apresiasi dan kunjungannya pada artikel budidaya nila, sukses!

      Delete
  4. than's at your information to me...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih juga untuk kunjungannya pada artikel budidaya nila

      Delete
  5. Jadi tambah ilmu nih di blog ini,pas lagi butuh karena di belang lumah ada klolam yang terbengkalai jadi kayaknya di buat nernakin lila aja deh. mantap!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Selamat mencoba, semoga bisa menemukan peluang usaha baru dalam budidaya nila

      Delete
    2. post budidaya kelinci dung gan?

      Delete
  6. salam kenal..
    aku sangat suka yg berkaitan dengan ikan.
    Selain budidaya nila ikan apa aja ya yg bisa di jadikan peluang bisnis?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semua memiliki peluang bisnis yang sama, tinggal bagaimana kita mengelolanya. Di blog ini telah dibahas beberapa teknik budidaya, yaitu budidaya lele dan budidaya belut. Beberapa artikel sedang dalam proses pembuatan dan belum selesai tentang budidaya perikanan.

      Delete
  7. salam kenal..
    aku sangat suka yg berkaitan dengan ikan.
    Selain budidaya nila ikan apa aja ya yg bisa di jadikan peluang bisnis?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semua memiliki peluang bisnis yang sama, tinggal bagaimana kita mengelolanya. Di blog ini telah dibahas beberapa teknik budidaya, yaitu budidaya lele dan budidaya belut. Beberapa artikel sedang dalam proses pembuatan dan belum selesai tentang budidaya perikanan.

      Delete
  8. Replies
    1. Terima kasih juga atas kunjungannya semoga Anda bisa mendapat manfaat dari artikel ini, budidaya nila

      Delete
  9. terimakasih atas informasi nya,,
    niat saya untuk usaha nila semangkin kuat,,
    minta doa' nya ya gann,,,
    insyaallah bisa sukses

    ReplyDelete
    Replies
    1. Selamat mencoba budidaya nila, semoga sukses.

      Delete
  10. kalau masalah pelet untuk ikan nila..
    it lebih recommend pelet apung atau pelet tenggelam..??
    trimakasih..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau bisa pelet apung, sehingga bisa dikontrol pemberiannya.

      Delete
  11. oo..kalau untuk menambah besar dan berat ikan.. it lbih baik pilih yg tenggelam atau apung ??

    ReplyDelete
    Replies
    1. Untuk pertumbuhan ikan nila tidak dipengaruhi oleh jenis pellet yang tenggelam atau terapung. Pertumbuhan dipengaruhi oleh kandungan protein dalam pellet tersebut. Pada dasarnya penggunaan pellet tenggalam atau terapung tergantung pada jenih kolam pembudidayaan. Kalau budidaya dilakukan di perairan dalam, seperti Karamba Jaring Apung sistem budidaya bertingkat, sebaiknya gunakan pakan tenggelam, sehingga ikan yang berada di bawah bisa kebagian pakan. Sementara untuk budidaya di kolam air tenang lebih cocok dengan pellet apung. Jadi baik pellet apung maupun tenggelam sama-sama bisa diisi dengan protein tinggi, tergantung pada pabrik pembuat pellet.

      Delete
  12. berapa ukuran kolam sederhana yg terbaik untuk kita memelihara ikan nila tsb..?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ukuran kolam disesuaikan dengan kemampuan penanganan atau pemeliharaan. Jangan sampai pemeliharaan ikan menjadi sulit hanya karena kolam terlalu luas. Sejauh masih dipandang mudah dalam pemeliharaan berapapun ukuran kolam tidak menjadi masalah. Selain itu para pembudidaya ikan biasanya menetapkan bentup dan ukuran kolam disesuaikan dengan benntuk dan ukuran lahan. Bentuk kolam yang ideal untuk pemeliharaan ikan nila adalah memanjang, sehingga sirkulasi air bisa berjalan dengan baik.

      Delete
  13. Untung ada artikel agan yang saya temukan sehingga saya bisa memperbaiki usaha saya.........sukses bos amin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga sukses juga galerry sepatunya. Terima kasih atas kunjungan di blog ini.

      Delete
  14. Terima Kasih Atas Materi Budidaya Ikan Nila ini semoga dengan materi ini saya boleh mencoba melakukan budidaya dengan baik dan benar......

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga artikel ini bermanfaat bagi Anda dan tentu saja sukses dalam mengelola usaha budidaya ikan nila.

      Delete
  15. salam kenal gan.mau tanya ni ...gmn ni cara ternak ikan nila di lahan terbatas!makasi gan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ternak nila paling minim dilakukan di dalam kolam atau memanfaatkan sungai irigasi untuk karamba. Untuk beudidaya di kolam, bentuk dan ukuran kolam juga harus menyesuaikan lahan.

      Delete
  16. salam kenal,mau tanya gan,bisa gak beternak ikan nila di kolam tembok???ukuran kolam 2x4 m2 ikan yg bisa di pelihara sekitar brapa ekor gan??makasi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kepadatan penebaran untuk budidaya ikan nila dengan sistem kolam kurang lebih 10-15 ekor/m2. Tinggal mengalikan luasan lahan. Terima kasih atas kunjungannya, semoga artikel ini bermanfaat.

      Delete
  17. Wah benar-benar sangat bermanfaat nih sob... saya juga suka sama ikan... dan punya 2 kolam tapi kecil2... aku kasih koi ..tapi nggak dibudidayakan karena males ngurusinnya hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. terima kasih atas kunjungan dan apresiasinya. salam blogger!

      Delete
    2. Mohon bantuanya utk menyertakan analisa usaha disetiap artikel yang mbak Novik buat.Terimakasih

      Delete
    3. Terima kasih masukkanya, memang rencananya akan segera kami buatkan analisa usaha untuk masing-masing artikel budidaya. Tapi hingga saat ini baru budidaya cabai yang sudah kami postingkan, karena kami mengalami kendala dalam penyesuaian biaya-biaya produksi.

      Delete
  18. Mohon info. Apakah ada cara memelihara ikan nila secara organik? Terima kasih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ada, tapi hanya efektif dilakukan di lokasi persawahan dan membutuhkan kolam yang luas. Sejauh ini budidaya ikan nila baik di kolam, karamba, kolam air deras, maupun karamba jaring apung, tingkat serapan bahan kimianya juga belum begitu banyak. Dengan kata lain, budidaya ikan nila yang sudah dilakukan petani secara umum masih bisa dimasukkan dalam produk pertanian organik.

      Delete
  19. bagaiaman kalau pemeliharaan dilakukan dalam kolam tembok yg tidak begitu luas & dgn pengairan yg kurang (spt air kran),, apa saja efeknya???

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sirkulasi air yang kecil mengakibatkan oksigen terlarut juga kecil, sehingga pertumbuhan ikan akan terhambat. Disamping itu, air kran biasanya juga mengandung kaporit, jika jumlahnya besar akan membuat ikan mabuk

      Delete
  20. kolam saya kalau debit airnya kurang di pompa pakai mesin,jadi tidak ada air yang terus mengalir,apa kondisi kolam saya seperti itu bisa untuk pembesaran ikan nila?trima kasih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sejauh debit air masih bisa mencukupi kebutuhan oksigen terlarut maka tidak masalah.

      Delete

Tanijogonegoro.com: Menyajikan Informasi Terbaik

LOGO TANIJOGONEGORO
TERIMA KASIH ATAS KUNJUNGANNYA
Tanijogonegoro On Google Plus